Betapa sempurnanya ramadhan itu, dibukakan pintu-pintu syurga, digandakan segala amalan pahala, terbukanya rahmat Allah SWT, tertutup segala pintu neraka dan terbelenggulah syaitan-syaitan daripada mengganggu manusia dan banyak lagi hingga tidak tergambar. Tetapi sempurnanya ramadhan itu, adakah puasa kita juga sempurna? Cukupkah dengan hanya berpuasa selama sebulan di bulan Ramadhan ini?

 

Beramal dengan Al-Quran

Tidak lengkap jika berpuasa tanpa beramal ibadah. Sesungguhnya kita akan berada di dalam golongan orang yang kerugian. Untuk itu, ringankanlah diri untuk beramal soleh. Manfaatkan bulan Ramadhan dengan membaca Al-Quran.

 

Kitab suci ini diturunkan untuk dibaca oleh setiap muslim, direnungkan dan difahami segala makna yang tersirat kemudian diamalkannya. Allah SWT telah menjamin bagi sesiapa yang membaca Al-Quran dan mengamalkan isi kandungannya tidak tersesat di dunia dan selamat di akhirat.  Firman Allah SWT:

“..Maka barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan tidak akan celaka.”

 

Rasulullah SWT bersabda:

"Barangsiapa membaca satu huruf dari kitab Allah maka baginya satu kebaikan, dan satu kebaikan itu dibalas sepuluh kali lipatnya. Aku tidak mengatakan alif lam mim itu satu huruf; tetapi alif satu huruf; lam satu huruf dan mim satu huruf. " (HR. At-Tirmidzi, katanya: hadits hasan shahih).

 

Dengan hanya satu huruf kita diberi ganjaran sebanyak itu, bayangkan jika dengan hanya membaca beberapa surah pendek atau semuka ayat suci Al-Quran. Masya-Allah, sungguh banyak tidak ternilai ganjaran yang bakal kita peroleh. Maka, carilah masa dalam setiap hari untuk kita meluangkan sedikit dengan kitab suci Al-Quran ini.

 

Lapangkan hati dengan bertaubat

Jika terasa menyesal apabila melakukan satu kesalahan, itu bermaksud iman masih ada di dalam dada. Sebaliknya jika dosa yang dilakukan  itu  tidak memberi sebarang kesan kepada diri, malah kita berasa bangga dengan perbuatan tersebut, awas! Itu petanda buruk. Iman masih berada di tahap yang lemah.

Jadi mari kita ambil sedikit masa untuk bertanyakan kepada diri sendiri, sudah cukupkah amalan kita di dunia ini?

 

Rasulullah S.A.W bersabda :

“Malaikat Jibril datang kepadaku dan berkata : “Rugilah (kecewa) orang yang bila namamu disebut dia tidak mengucapkan selawat atasmu”. Aku mengucap : “Amin”. “Rugi orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya tetapi dia tidak sampai bisa masuk ke Syurga”. Aku berkata : “Amin”. Jibril berkata lagi : “Rugi orang yang berkesempatan hidup pada bulan Ramadhan, tetapi tidak sampai terampuni dosa-dosanya”. Lalu aku mengucapkan : “Amin”. [HR. Ahmad]

 

Tidak tersentuhkah kita apabila membaca hadis di atas? Ruginya jika kita tidak mengambil peluang keemasan ini.  Manfaatkanlah masa yang diberi ini. Latihlah diri dengan ibadat sunat seperti berzikir, bersedekah dan melakukan solat-solat sunat. Semoga Allah mengizinkan kita dan memberi kemudahan untuk melakukan ibadah puasa kali ini dengan sesempurnanya.